Feeds:
Pos
Komentar

Archive for Juni, 2018

Dammar: Mah,  selamat ulang tahun ya… Ini aku ksh kado,  sisa uang THR aku dan tabungan aku,  ambil semua aja.

Saya: waah makasih ya dek… kok semuanya?  Berapa ini?  550 rb,  lhoo banyaaak amaat.

D: iya ga papa.

S: mamah sih ga perlu kado.. yg penting doa dari anak2 mamah,  dan anak mamah jd anak yg baik, dan berbakti sama orang tua aja mamah udah seneng banget,  itu kado paling berharga buat mamah ( sambil brebes mili, terharu beneran)

D: ooh ya udah kalo gitu.. Balikin lagi uang aku…

S: laaah kok diminta balik… Ga bisa kalao udh diksh ga boleh diminta lagi.

D: yeee kok mamah galau katanya yg penting doanya tadi.

Dan saya bertahan tetep ga mau balikin uangnya.. Lagian pas ditanya ikhlas apa ngga,  kata dia ikhlas,  hehe.

Angpau lebaran dia kebeli mainan dan sisanya bingung beli apa jadi dikasih ke emaknya aja.. Alhamdulilah… Rejeki ga kemana❤

 

Read Full Post »

Kemarin setelah ngobrol soal persiapan pernikahan teman kantor, jadi terinspirasi pingin nulis deh di blog buat kenang-kenangan dan bisa dibaca juga sama anak cucu kelak.

Ceritanya berawal ketika si Liz sharing kalau dia akan lamaran bulan depan ini, karena dia orang Batak, jadi persiapan acara lamaran dan untuk acara Batak lumayan bikin dia dan keluarganya sibuk. Yang udah pernah datang ke acara adat pernikahan Batak pasti tau deh, gimana lamanya itu acara. Berhubung orang tua Liz termasuk orang Batak yang masih kental, jadi mau ngga mau dia harus mengadakan acara adat Bataknya dari keluarganya itu.

Saya cerita kalau pernikahan saya itu hanya butuh dua minggu persiapannya, dari lamaran sampai ke acara akad nikahnya, sempet kaget juga dia dengernya.

Ya udah saya cerita ya… jadi setelah kenal cukup dekat dengan calon suami selama kurang lebih dua tahun, hari itu, tanggal 6 Januari 2005, ketika saya sedang berada di rumah mamah camer(waktu itu), saya tantang dia, kira-kira kapan ya kita ke jenjang lebih maju dari posisi sekarang.. dan abis saya tanya itu, dia beranjak untuk konsultasi ke mamahnya yang sedang berada di kamar saat itu.

Keluar kamar, dia bilang, kata mamah, kalau dilihat dari tanggal baik dan hari baik, (maklum,,,, orang Jawa) di bulan Januari ini atau bulan September which is itu berarti nunggu lagi delapan bulan lagi. Saya mau lihat keseriusan dia, saya bilang, kalau Januari, kira-kira tanggal berapa? dan mamah info lagi di tanggal 22 Januari saja, itu hanya lebih kurang dua minggu lagi. Wajahnya cukup panik antara takut dan ngga siap, apa mungkin bisa kalau cuma persiapan dua minggu? saya dengan sok pedenya, karena saya pernah baca, ada beberapa hal yang harus disegerakan, diantaranya yaitu nikah, toh sudah ada calon, acara ngga harus mewah, yang penting kan sah pas ijab kabulnya. Kalau nunggu sampai bulan September dengan alasan karena buat persiapan… ini sih secara ngga langsung emang udah ngga niat,, saya kasih tau begitu,kalau maunya di September, mending ngga usah aja sekalian!!! ( ceweknya ngebet bener yaak?). Dalam hitungan bulan kan bisa aja kejadian macam-macam kan? bisa juga ngga jadi beneran….

Alhamdulilah saya punya orang tua yang ngga pernah mengekang dan ribet urusan pernikahan, malah  justru seneng karena anak gadis sulungnya akhirnya ada yang melamar..hahaha (usia saat itu sudah menjelang 32 tahun) dan dua adik perempuan saya sudah menikah semuanya, tinggal saya dan adik bontot saya yang laki-laki, kalau saja adik bontot saya sampai melangkahi saya juga.. huuuuuhhhh…. hehe eh tapi yaaaah… ngga papa sih, namanya juga jodoh, bukan berarti yang tua duluan harus nikah duluan kan? kalau si adik udah ada jodohnya ya ngga boleh dihalang-halangin. Adik ipar saya dulu pas dia mau menikahi adik saya, dia tanya..”mbak mau pelangkahnya apa? asal jangan minta cowok aja ya.. soalnya susah nyarinya.. hahaha…akhirnya dia kasih perhiasan emas. Untuk soal pelangkah-pelangkah gini, saya juga ngga paham, ini adat dari mana, tapi ya namanya juga dikasih, masa’ iya ditolak? hehehe.

Sehari setelah penentuan tanggal 22 Januari untuk akad nikahnya, besoknya saya ambil cuti buat nemenin calon suami daftar KUA, saya dan calon suami sepakat untuk acara akad nikahnya juga di KUA, mereka punya ruangan yang cukup luas untuk keluarga dan kerabat yang ingin menyaksikan acara sakral tersebut. Sempat sih nenek saya (adiknya kakek, nenek kandung saya udah meninggal) bicara ke ibu saya,”kok seperti ngga punya rumah aja, nikah di KUA,.. kenapa ngga di rumah?” tapi orang tua saya ngga mau berdebat dengan saya soal ini, dan saya bersikeras saya ngga mau repot dan ribet dirumah dengan alasan rumah saya kecil, dan pengalaman dari dua adik saya yang sudah nikah duluan, saya prefer bikin acara di luar rumah.

Memang kalau untuk niat baik, alhamdulilah jalannya dipermudah semuanya, dari baju akad nikah sampai acara resepsi, dua-duanya pinjeman, gretongan..hahahaa.. ngga modal banget yeee eeikee? namanya juga rejeki,,.. baju akad nikah pinjeman dari adik saya, baju buat acara malamnya, pinjeman dari sahabat tercinta saya si Sani yang cantik dan baik hati.

Apa aja kira-kira yang diperlukan untuk acara nikahan, yang pasti kartu undangan, cincin kawin,catering, gedung pertemuan, yang lainnya pritil-pritilan bisa menyusul.

Untuk urusan Kartu undangan, saya minta tolong adik ipar yang kerja di fuji film, dia yang design dengan ukuran postcard, ada foto berdua saya dan calon suami sebagai background, trus ada tulisan: kami mengundang acara pernikahan yang akan diadakan pada tanggal bla bla bla, pakenya kertas foto.Untuk cateringnya, ada kiki catering, pemiliknya kawan mamah mertua di AURI, di Jatibening, cuma pesan untuk 200 porsi, karena memang tidak mengundang banyak orang, khusus keluarga dan teman dekat saja.Untuk cincin kawin, kami datang ke toko emas di Blok M Plaza, langganan mamah mertua, beli yang sudah jadi,tinggal menyesuaikan ukuran saja, walaupun ukuran cincin saya agak lebih besar, tapi kata si engkohnya, nanti kalau hamil juga pas jadi sayang kalau harus diperkecil ukurannya. Untuk gedungnya, kami pilih di Persada Country Club di Halim, mengingat mamah bisa dapat potongan harga karena orang AURI dan juga lokasinya yang ngga terlalu jauh dari rumah kami. Rumah saya di Pondok Bambu sedangkan calon suami di Kalimalang.

Selain urusan yang termasuk inti di atas, urusan pritilan lain dihandle sama adik ipar saya, dia yang pergi beli souvenir di pasar pagi Mangga Dua, untuk acara lamaran sekalian perkenalan dua keluarga inti, juga adik ipar saya, yang menyiapkan seserahan ( satu set parfum, body lotion dan peralatan mandi, tas, pakaian dalam, dan lain-lain). Alhamdulilah sekali lagi.. semuanya dimudahkan dan dapat adik ipar yang sangat support ke kakaknya sampai saat ini.

Di acara resepsi makan malamnya, kami hanya sewa satu ruangan restoran, tidak sewa seluruh ruangan, tetapi karena saat itu tidak ada orang lain yang juga memakai tempat tersebut, jadi para tamu undangan bisa berjalan-jalan di pinggir kolam renang di luar, jadi tidak begitu sesak dan bisa ngumpul sambil ngobrol dengan tamu undangan lainnya.

Mungkin di saat itu di tahun 2005, belum banyak yang bikin acara seperti saya, biasanya acara pernikahan yang ada, tamu-tamu akan menunggu pengantin datang beriringan dengan seluruh keluarga, dengan seragam yang cantik dan ganteng tentunya, diiringi dengan tarian adat pengantin,tapi di acara pernikahan saya, kami pengantin dan orang tua sudah siap di depan menyambut tamu undangan yang datang untuk bersalaman. Setelah berdiri selama kurang lebih satu jam, karena tetap ada sambutan perwakilan dari pihak keluarga, dan juga pembacaan doa, setelah itu kami, pengantin dan orang tua membaur untuk ngobrol dan foto-foto dengan para undangan yang memang hanya keluarga dekat dan teman dekat. Acara amat kekeluargaan, kayak semacam acara arisan aja.. hehehe. Komentar dari teman kantor tentang acara pernikahan saya tersebut, dia amat kagum dan senang datang ke acara pernikahan saya, karena simple dan tidak perlu antri lama hanya untuk bersalaman memberikan selamat kepada pengantin.

Sepertinya itu yang bisa saya share tentang acara pernikahan sederhana ala saya, karena sudah tiga belas tahun yang lalu, jadi mohon maklum kalau ada yang terlewat, tapi cerita intinya sudah semua kok, karena memang amat berkesan buat saya.

Oh ya salah satu alasan saya kenapa pingin bikin acara di luar, karena ingat waktu adik saya menikah, banyak kerabat yang datang dari Bengkulu, keluarga dari ayah dan ibu saya (ortu saya memang asalnya dari kampung yang sama, malah katanya kalau dirunut-runut masih sodaraan), saya ingat betapa ribetnya dan capeknya ibu saya, dari belanja buat makanan, menjamu tamu-tamu dari kampung, dan harus mengontrol masakan, mana yang sudah habis, mana yang masih banyak dan lain-lain. Alhasil,.. banyak makanan sisa yang akhirnya diberikan ke tetangga, malah juga ada yang sampai basi, karena penyimpanan yang kurang tepat.Makanan terlalu banyak, disebabkan karena mengundang sekitar 1000 orang, berarti katanya harus menyiapkan makanan untuk 2000 orang, jadilah masak dengan porsi besar. Selain makanan asli Bengkulu yang dipesan oleh ibu saya, seperti ikan pais, lemeah, tempoyak dll, juga ada makanan umum lainnya seperti ayam, daging, sayur, asinan, dll yang dimasak oleh tukang masak yang disewa ibu saya.

Karena pengalaman tersebut, saya berkata dalam hati,,. nanti kalo gue nikah.. gue ngga mau ribet,. maunya yang simple dan sederhana juga ngga mau ngerepotin ortu.Itulah makanya saya milih acara akad nikah di KUA Pondok Bambu, dan acara makan malam di restoran di Halim.

Banyak pengalaman orang yang menikah sampai nunggu setahun karena booking gedungnya dapatnya tahun depannya, belum persiapan baju pengantin, seragam untuk keluarga, catering yang enak, dan tetek bengek lainnya yang bisa menghabiskan ratusan juta rupiah. Acara saya yang sederhana itu, saya pakai uang saya sendiri, patungan dengan calon suami, dan menghabiskan tidak lebih dari 20 jutaan (exclude cincin kawin dan seserahan ya, kalau ini sumbangan dari keluarga calon suami).

Uang ratusan jutanya bisa buat beli yang lain kan? apartemen, mobil atau simpanan Logam Mulia.

kebaya akad nikah dan kebaya resepsi yang dua-duanya pinjaman

Mungkin memang banyak calon pasangan pengantin yang memimpikan pernikahan yang megah, dan sesuai impian, tentunya sah-sah aja, lah wong duit-duit dia…hehehe…

Jadi semua kembali ke masing-masing ya, disesuaikan aja, jangan sampai urusan nikah ditunda-tunda hanya karena ngga cukup uang buat acara pernikahan atau harus pinjam-pinjam uang ke bank dengan bunga yang cukup tinggi apalagi KTA kan? bunganya bisa sampai 35% pertahun. Setelah acara pernikahan terus pusing bayar cicilan, males banget ya? yang bener tuh abis nikah, bulan madu kalo ada duit, dan nabung buat kebutuhan masa depan, kalau mau cicilan ya mending cicilan rumah lebih bermanfaat dari pada utang cicilan biaya nikah.

It is just my opinion, boleh setuju boleh ngga.

 

 

 

 

 

 

Read Full Post »

Vanya2V

Mom of Rhapsody

cerita si nina

here and now, i only have words to tell you!

backpackology.me

An Indonesian family backpacker, been to 25+ countries as a family. Yogyakarta native, now living in Crawley, UK. Author of several traveling books and travelogue. Owner of OmahSelo Family Guest House Jogja. Strongly support family traveling with kids.

phdmamaindonesia

stories of womanhood and ideas for Indonesia

pacarkecilku

"Jika kau punya cerita, bagilah dengan kata-kata. Jika kau punya kerinduan, kenanglah dengan pertemuan"

Macangadungan

Sketchbook , Dreams, Beer, and all other stuffs.

liandamarta.com

A Personal Blog of Lianda Marta

RedDoorz Blog

Blog Traveling dan Tips

falafu.wordpress.com/

Tuhan tidak pernah bimbang, selalu seimbang..

Wiwin Hendriani

Berbagi Karya, Berbagi Cerita

YSalma

Jejak Mata, Rasa, dan Pikiran

Fitri Ariyanti's Blog

Mengolah Rasa, Menebar Makna

Oerleebook's Situs

Kumpulan data-data artikel menarik, inovatip, mendidik. dari berbagai sumber

Nata Riawan | Bali Animator Illustrator Graphic Designer

Desain Grafis bukan sekedar Print Art Paper

My Idea My Imagination

About me, about my inspiration, about my imagination