Feeds:
Pos
Komentar

Archive for Maret, 2012

Probation pun ngga lulus

Setelah beberapa tahun menjomblo lepas dari si Otoy, saya mencoba lagi untuk berhubungan dengan laki-laki baru. Cukup lah sakit hati kelamaan, ga ada untungnya juga, justru kalau kita rela dan ikhlas, apalagi dengan bersyukur ngga jadi nikah dengan si Otoy, malah plong loh…malah lega dan realease banget rasanya.

Saya punya teman kantor, sesama single, kita sering juga jalan bareng, dan suatu hari, saya ikut kawan saya ke rumah cowoknya,  rumah cowoknya kawan saya ini, sebut saja namanya, Ola,  disewakan juga, ada beberapa kamar di dalam rumah itu yang disewakan. Para penyewa itu, ada pasangan suami istri, ada kakak adik, dan ada satu lagi, cowok, dia katanya masih single, penampilan lumayan lah, hitam-hitam manis gitu, badan ngga terlalu tinggi, hidung agak mancung, sebut saja namanya, Ari.

Saya  ngga punya pikiran macam-macam apalagi mau nyoba pacaran dengan si Ari, tapi kawan saya ini, menjodoh-jodohkan saya, ” ayoolah, coba dulu aja, kali aja loe cocok berdua, kan sama-sama single ini,” rayu Ola kepada saya.

Berbagai cara si Ola agar saya mau mulai berkenalan, awalnya kita pergi jalan-jalan berempat, makan bareng, lalu setelah itu, si Ari nelpon ngajak makan siang bareng hanya berdua saja,…eeng ing enggg…..berduaan nih yeee…teman saya, si Ola ngeledekin saya. Saya itu orangnya lumayan pengertian, apalagi saya juga bekerja, punya penghasilan sendiri, jadi soal traktir mentraktir, ngga ada istilah hitung-hitungan, sering saya yang bayar makan siang, atau saya yang bayar nonton, it’s no problem with me….dan saya juga bukan tipe orang yang suka nebeng-nebeng atau dikasih-kasih tapi nantinya ada ujungnya yang malah jadi bikin kitang ga enak hati buat nolak, itu yang saya hindari.

Saya punya target, dalam hati saya,”ok deh, jalani dulu hubungan ini, kalau cocok ya diterusin, kalaung ga cocok, maksimal 3 bulan, harus selesai….. udah kayak ngangkat pegawai yak? hehehe.. saya malas kalau kelamaan, nantinya malah bikin tambah sakit hati, atau capek hati, bete… ngga deh… maaf-maaf saja. Hampir satu bulan berjalan, dia sukajemput saya ke kantor, pakai mobil kantornya, karena dia marketing, jadi dibolehkan untuk memakai mobil kantor. Selanjutnya dia mungkin merasa sudah dekat, tidak sungkan-sungkan dia bilang, kalau dia sedang tidak punya uang, jadi kalau mau pergi nonton, “saya ngga punya uang” katanya… ok, ngga papa, saya yang bayar saja, kan yang ngajak saya, jadi ngga masalah, biasanya saya akan jawab seperti itu. Kalau saya ada uang lebih, dan saya memang sedang ingin nonton atau jalan-jalan, biasanya sih saya tidak pernah ambil pusing, mau siapa kek yang bayarin. Hampir dua bulan berjalan seperti itu, lama-lama kok ya saya mulai mikir, mau sampai kapan begini terus ya… karena katanya dia juga suka pinjam uang ke teman kost lain, dan lama belum dibayar-bayar. Wah.. kalau sampai kesulitan uang dan nantinya saya yang harus bantuin, malas ngga sih loe?….

Pulang kantor, kami berencana makan seafood di Muara karang, kami pergi berempat, saya dan Ari, lalu Sani dan pacarnya saat itu. Sampai di tempat pasar ikan, kami turun untuk membeli seafood yang akan kami bawa ke warung lalu dibakar, dibumbu atau digoreng, terserah permintaan kita. Kami turun dari mobil, dengan kondisi pasar ikan yang becek, bau juga, saya dan teman cuek saja, tapi si Ari malah nunggu di mobil, kata dia, ” saya di mobil ya.. ga tahan baunya”… huuuh… kok gitu sih? masa’ dia kayak bos gitu, nunggu di mobil, dan kami bertiga yang milih-milih ikan, nimbang, nawar-nawar, dan bayar juga tentunya. Setelah bawa hasil belanjaan ikan itu, barulah si Ari turun dari mobil, dan ikut kita ke warung untuk nunggu ikan, udang, dan cumi-cumi itu dimasak sesuai pesanan bumbu, ikan dibakar, cumi saos padang, dan udang bakar….sluurrrp….terlupakan sudah kekesalan saya yang barusan tadi.

Makanan datang, langsung santap habis….pas giliran bayar ke warung, kami patungan, karena si Ari lama banget ngeluarin duit, jadi inisiatif saya saja, kalau saya yang bayarin dia. Pulangnya, kami berempat kebetulan searah, dan saya turun di Halim, dari situ saya lanjut naik taksi berdua Ari, lalu Ari mampir ke rumah atau kalau memang dia sudah ngantuk, dia bisa langsung melanjutkan taxi tersebut untuk sampai ke rumahnya, atau, dia bisa lanjut naik bis dari rumah saya kalau memang tidak mau naik taxi, skenario itulah yang ada di otak saya, tapiiiiiii… kenyataannya….si Ari malah mau ikut nebeng mobil pacar Sani sampai ke dekat rumah kos dia di Kuitang, dan saya dibiarkan turun sendiri, nunggu taxi sendirian malam-malam di Halim, persimpangan Cawang, yang cukup gelap, dan menurut saya, agak horor, karena jam sudah menunjukkan lebih dari 10 malam. Waktu saya turun.. dan cuma bisa bengong, pas si Ari bilang, ” gue ikut ya terus, sampai ke Matraman, nanti dari sana gue lanjut ke Kuitang” …hhhaaahhhrrrggggg….dengan kesal, campur aduk plus bete tak terhingga, saya turun, ga pake ngomong pamitan.

Dua hari setelah itu, saya telpon ke Ari, katanya dia sedang kurang sehat, saya yang masih berusaha menerima dan ikhlas kejadian kemarin, dengan niat baik, ingin menjenguk Ari ke rumah kost-annya. Saya sampai di rumah kost-an kira-kira jam 11-an, dan Ari sepertinya baru selesai mandi karena baru bangun tidur. ” Kamu nonton tv dulu ya.. ( memang ada tv di ruang tamu yang disediakan buat fasilitas bersama)” , ” Ok” jawab saya, ” Kamu mau kemana”, tanya saya, kata Ari, ‘ mau keluar sebentar ya”. Hampir lebih dari setengah jam, saya nonton tv sendirian, kebetulan yang lainnya juga tidak berada di rumah sepertinya, yaaa.. berusaha menikmati nonton tv sambil ganti-ganti channel, sendirian, tiba-tiba, dia datang, dengan muka penuh keringat, bibir merah, basah seperti habis makan pedas…lalu saya tanya dong… ” dari mana sih,, kok lama amat”.. kata Ari: ” aku habis keluar sebentar..” iya ngapain, kok lama amat, “timpal saya.. ” habis makan ya? .. ” ” iya, jawab Ari. Yaaa ampuun… saya ditinggal sendiran, nonton tv, trus dia pergi keluar dan makan diluar sendirian ngga pakai basa basi ngajak saya… oohemmjiii….sampai segitunya dia ngga mau saya ikutan makan, gituuh? ngga punya uang, buat traktir saya.. it’s fine… tapi saya perlu kejujuran lebih penting… kalau memang ngga punya uang, kan bisa ya bilang, sorry, saya mau makan sebentar, kamu sudah makan kan, saya makan dulu ya diluar”.. kalau memang saya mau ikutan, itu juga sudah konsekwensi saya, saya pasti bayar sendiri, bukannya malah dicuekin sendirian di rumah orang gini.

Lalu dia masuk ke kamar, mau ganti baju mungkin, lalu, pas dia masih di kamar,  tanpa pamit-pamitan, saya juga langsung pulang ke rumah… bodo amat ah…cukup probationnya, malas dilanjutin, ngga mutu dan ngga guna.

Maaf ya.. kamu probation aja ngga lulus…hehehe…Alhamdulilah….

Iklan

Read Full Post »

Namanya masih muda, darah masih bergejolak, egois masih sangat tinggi, dan biasanya sih jarang pikir panjang, yang penting nurutin dulu deh pelampiasan marah yang penting lega.

Jadi ingat waktu dulu, kira-kira tahun 1995, umur saya masih 22 tahun, sebenarnya sih ga muda-muda amat juga, tapi yah lumayan masih kinyis-kinyis deh kalau istilah suami saya, masih mengkel kalau buah. Saya pernah punya pacar, namanya sebut saja, “Otoy”. Awal kenalnya waktu saya pernah jadi SPG minuman, dan waktu saya menawarkan minuman di Cafe tempat saya ditugaskan, jadilah saya ngobrol bersama teman-temannya si Otoy.

Otoy saat itu bekerja di Jaya Ancol, dan kalau karyawan bisa dapat tiket masuk gratis, dia menawarkan kalau memang mau, bisa pergi dengan dia ke Dufan, lalu saya ajak teman-teman untuk jalan-jalan ke Dufan bareng dengan Otoy dan temannya juga.Sejak saat itu, hubungan saya dan Otoy jadi lebih dekat, dan kita berpacaran, kenapa saya bilang pacaran, karena, dia pernah ngomong gini,” Dis… kamu mau kan jadi pacarku? ” , dan saya dengan tersipu-sipu malu-maluin, hanya mengangguk, mengiyakan.

Gaya pacaran saya yang memang ga jauh dari nonton, makan, nonton, makan atau keliling kota, bikin si Otoy ga betah, karena kata dia, gaya pacaran saya, ga cocok sama dia, yang menurut pengakuannya, sudah melakukan “sesuatu” sebelum menikah dengan pacar sebelumnya dulu.

Berbagai cara si Otoy agar bisa membuat saya merubah gaya pacaran, pernah waktu sebelum jemput saya, dia bilang, ” Dis, saya ditelpon sama mantan pacar, dan dia nangis-nangis minta saya untuk nemenin di rumahnya, saya juga sudah bilang kok, kalau saya sudah punya jagoan baru, yaitu kamu”……Saya yang saat itu memang sebenarnya cemburu, tidak bisa berkata banyak, cukup dipendam saja. ” Tapi kamu ga ngapa-ngapain kan?” tanya saya, dan dijawab oleh si Otoy, ” ngga kok, saya ga ngapa2in, karena saya bilang, kalau saya sudah punya kamu”.

“TERSANJUNG” pastinya lah….karena dia bisa menolak ajakan si mantan pacar, dan dia lebih pilih saya dari pada mantannya itu, kalau situ jadi saya, pasti tambah merasa bahagia, apalagi waktu saya menemukan diary di mobil yang dia tinggal, dan saya sengaja mengintip, pas saya buka, ada tulisan, ” I AM FALLING IN LOVE”……eeeeaaaaaa…….berbunga-bunga ga sih? ke ge-eran banget pastinya saya saat itu. Mulai lah si Otoy mencoba mengetes saya untuk melakukan gaya pacaran sebelumnya, yang kata dia, bukan gaya pacaran anak SMA…hehehee.. padahal anak SMP sekarang aja gaya pacarannya udah melebihi anak kuliah, tapi ini kan belasan tahun yang lalu, jadi anak SMA zaman dulu ya masih tertib sepertinya.

Setelah saya komit dengan apa yang saya sudah tentukan dari awal,” sebandel-bandelnya gue, keperawanan tetap akan gue jaga khusus untuk suami tercinta”. Dan alhamdulilah, bisa dipertahankan, karena apa bedanya kalau sebelum nikah saja udah melakukan hubungan suami istri? nanti setelah nikah, tidak ada bedanya lagi dong?

Ngambek dong si Otoy? pastinya…..mulai lah tanda-tanda menghilang dari peredaran, awalnya dimulai dengan jarang menelpon, jarang ke rumah, kalau di telpon, bilangnya sibuk, lagi meeting, atau sorry, ada bos, dan lain-lain deh yang penting intinya ” gue dah males ama loe”. Lambat laun, lebih dari sebulan tidak ketemuan, dan kecurigaan saya mulai timbul setelah saya telpon ke kantornya, si anak buah, selalu menjawab telpon begini,” Halo…, iya… pak Otoy ga ada,.. ini ibu Dian ya?” curiga dong loe? siapa juga yang ga curiga, setiap nelpon, dikiranya ibu Dian, emangnya Dian itu siapa, pacar barunya? dan setelah cari tahu, ternyata Dian itu karyawan baru di kantornya si Otoy, karena katanya rumah mereka searah, jadi mereka sering berangkat bareng, dan juga menurut informan ( hehehe..kayak intel aja ya gue), si Dian ini bukan tipe wanita yang menunggu, dia akan senang hati untuk datang ke ruangan pak Otoy.

Singkat cerita, pernah si Otoy telpon ke rumah saya, lalu saya tanya tentang si Dian, dia belagak tidak tahu, dan tidak ada hubungan apa-apa, sampai pada suatu saat, saya telpon ke rumah si Otoy, yang angkat telpon papanya, ” ada Otoy pak?” tanya saya, dan sang papa bilang, ” ooooh.. dia lagi persiapan nikah hari ini di YTKI nanti malam”……GUBRAAAAK…..antara mau pingsan, mau muntah, mual, merinding disko, macam-macam rasa bercampur aduk di hati saya, mau nangis, mau marah, emosi saya langsung naik….”DASAR LAKI-LAKI KURANG AJAR.. RASAKAN PEMBALASANKU”

AJANG PEMBALASAN

Sudah pernah belum, merasakan seperti dibuang ke tempat sampah,tidak dihargai, dicampakkan oleh seorang yang kita anggap pacar kita, dan awalnya kita sudah berharap bisa menikah dengan orang ini tetapi tanpa basa basi, sang pacar  meninggalkan kita, tanpa pesan dan pamitan… lalu menikah dengan orang lain????…. saya pernah merasakan….sakiiiiitttt….dada rasanya nyeri tak terhingga, siang dan malam memikirkan si pujaan hati yang bersanding di pelaminan, disalami banyak orang, senyum merekah di bibir pasangan tersebut, seandainya saja, saya yang bersanding di sana? hikss…

Sakit hati ditinggal pacar, susah obatnya kecuali harus punya pacar lagi… sedangkan saya bukan orang yang mudah mendapatkan pacar, kalau asal cowok sih banyak ya,.. tapi kan ga mau sembarangan juga, kalau ga sreg ya ujung-ujungnya malas mau berdekatan apalagi pacaran.

Awal pembalasan sakit hati ini sebenarnya hanya melampiaskan kekesalan saja, jadi… waktu setelah si Otoy menikah, saya telpon ke rumahnya, dan dikasih tau kalau si Otoy ada di rumah mertuanya, saya dapat dengan mudahnya nomor telpon rumah mertua. Saya telpon kesana, dan yang angkat telpon si Dian ini, masih deg-degan….” halo, ini dengan Dian ya…tolong kasih tau ke suami kamu si Otoy itu ya.. kalau dia belum minta maaf sama saya… hidupnya ga akan selamat…, Ok?”.. ini Siapa?…balas Dian.. dan langsung saya tutup tuh telponnya.

Beberapa waktu berlalu, saya iseng telpon lagi ke rumah mertua si Otoy, pura-pura cari si Dian, kata sang Ibu, mereka pindah ke Bali, karena dapat kerja di sana, dan saya sekali lagi dapat nomor telpon rumahnya. Lalu saya telpon Pizza hut Bali, tepatnya di Denpasar untuk mengirim pesanan pizza yang saya lupa jumlah pastinya, tapi banyaaak pokoknya untuk dikirim ke alamat rumah mereka di sana.Silahkan…. dinikmati sepuas-puasnya tuh pizza… kalau kebanyakan, ya jangan pelit.. kasih tetangga aja atau pengemis-pengemis di jalan raya.

Yang berikutnya, waktu saya telpon ke rumah mereka di Bali, yang angkat telpon ibu mertua si Otoy( yang kebetulan sedang berkunjung ke Bali)…dan saya bilang, kalau saya mau bicara dengan Otoy, tapi katanya belum pulang ke rumah, tiba-tiba saya asal ngomong aja, ” iya nih bu… sudah hampir satu jam saya nunggu, kok mas Otoy belum datang-datang ya.. saya kan janjian sama dia mau kencan, ya sudah, saya tunggu saja deh.” langsung saya tutup gagang telpon, dan saya tidak tahu apa reaksi si ibu.. ( maafin saya ya ibu….krn menantu ibu kok, ini bukan salah ibu sama sekali).

Kalau dihitung-hitung.. banyak deh keisengan saya untuk membalas sakit hati saya… tapi setelah itu, apa yang saya dapat? cuma tambah sakit hati saja, dan tambah dosa tentunya. Lumayan lama untuk bisa benar-benar merelakan tindakan si Otoy terhadap saya….dan setelah dipikir-pikir…saya kembalikan lagi ke diri saya sendiri…seandainya saja, saya memang sudah tidak suka lagi dengan orang tersebut, pasti dong, saya juga akan menjauhkan diri dan tidak mau lagi berhubungan… ga akan bisa dipaksakan, dan ga boleh sakit hati juga,….dan yang harus diingat disini adalah…”jangan sekali-sekali menyakiti hati orang lain, karena kita tidak tahu efek dan akibatnya terhadap orang tersebut”.

Sampai detik ini, saya belum pernah bertemu dengan si Otoy, kabar terakhir yang saya dapat, papa mama beliau sudah tiada, sang Mama meninggal hanya beda 3 hari setelah papanya meninggal.

Setiap kejadian pasti ada hikmahnya lho…dan Alhamdulilah…saya dapat suami yang sayang dan menghargai saya sebagai wanita, semoga langgeng dan terus saling mencintai dan melengkapi sampai akhir hayat, Aamiiin…

 

 

Read Full Post »

 Puluhan foto gempa dan tsunami jepang dipamerkan di hall Plaza Senayan, Jakarta, Sabtu (10/3/2012) ini

Meski tidak terlalu heboh, pameran bertajuk East Japan Earthquake Press Exhibition ini, menarik sejumlah pengunjung yang kebetulan sedang berbelanja atau sekadar menghabiskan waktu cuci mata di akhir pekan.Pameran yang digelar trerkait peringatan satu tahun bencana gempa bumi dan tsunami Jepang itu, akan berlangsung hingga 18 Maret 2012.Pameran yang diprakarsai The Asahi Simbun dan Mitsubishi Corporation itu, menampilkan 54 foto bencana hingga kondisi saat ini ( kutipan berita Kompas)

Saya baru melihat pameran photo tersebut kemarin, pas lewat Plasa Senayan sore hari, terharu….dan ikut merasakan penderitaan warga Jepang yang bisa kita lihat dari photo-photo yang dipamerkan.

Sejak kerja di perusahan Jepang 12 tahun lalu, saya mulai sedikit-sedikit mengenal Jepang secara langsung, karena bos saya langsung adalah orang Jepang, dan satu section saya di accounting, dulu waktu awal saya bergabung, kita  hanya berempat, tiga orang Jepang, dan hanya saya yang staf orang Indonesianya. Setiap hari mereka berkomunikasi dalam bahasa Jepang, membuat saya mau tidak mau, sedikit-sedikit mengerti atau tepatnya sih menebak-nebak apa yang mereka bicarakan, apalagi kalau sudah menyebut nama saya, ” Anita san” … langsung aja saya nengok dan nyaut, ” Haiik”…..hehehee.. padahal bukan manggil saya sebetulnya.

 Saya bekerja di JICA dan JICA adalah badan bantuan Jepang yang skema kerjanya adalah kerja sama teknis seperti menyalurkan tenaga ahli, memberikan training, bantuan dalam bidang pendidikan, infrastruktur, dll,  secara keseluruhan, misi JICA yaitu membantu negara-negara berkembang agar bisa mandiri dan menjadi negara yang lebih maju.

Pada tahun 2004, saya berkesempatan mengikut program persahabatan pemuda Jepang Indonesia selama tiga minggu, kami berpindah-pindah, dari awal kedatangan di Osaka, lalu pindah ke Tokyo dan terakhir kami home stay di Fukushima, tepatnya di Iwaki City. Kami semua ditempatkan di rumah orang tua angkat yang sudah ditunjuk oleh panitia, kami tinggal bersama mereka selama tiga hari, kami diajak berjalan-jalan, makan di restoran di sana, yang terkenal juga dengan seafoodnya karena dekat dengan pelabuhan. Saya ditempatkan di rumah Ms.Kumiko Kotaka, yang saya panggil Oka san, dan beliau mempunyai dua anak perempuan, bernama Higuchi dan Sanae, mereka anak yang sopan, cantik dan agak pendiam, pipinya itu lho.. menggemaskan… ciri khas anak perempuan Jepang, pipi bersemu merah, walaupun tanpa blush on…hehehe….

 Setelah kembali ke Indonesia, kami masih bertukar kabar dengan Oka san dan Oto san saya, mereka kirim photo atau email kepada saya. Tidak lama setelah itu, terjadi gempa dan tsunami di Aceh, bulan Desember tahun 2004,korban yang begitu banyak, dan kerusakan yang sangat parah membuat mata dunia terbelalak, banyak korban hingga ribuan orang meninggal, anak kehilangan orang tua, tempat tinggal, dan sanak saudara. Kabar gempa dan tsunami ini juga terdengar oleh keluarga angkat saya di sana, dan mereka kirim surat, menanyakan kabar saya juga keluarga saya, dan berdoa agar yang terkena musibah bisa kembali normal seperti semula.

Setelah beberapa tahun berjalan, kantor saya pindah gedung, lalu sayapun menikah, juga alamat email kantor berubah, sejak itu, saya sudah tidak pernah lagi kontak dengan Oka san.

 Dan  tahun lalu tepatnya 11 Maret 2011, kabar duka yang sangat mengagetkan kami, terjadi gempa yang sangat besar disertai tsunami di Jepang, tepatnya di Timur Jepang, juga wabah radiasi nuklir di Fukushima, pikiran saya langsung terbang ke rumah Oka san, apa kabarnya, bagaimana kondisinya, apakah ikut terkena tsunami, atau rumahnya hancur, dan macam-macam pikiran yang terlintas di benak saya.

Saya mencoba mengirim surat, bersyukur saya masih menyimpan amplop yang pernah beliau kirim ke saya, saya berikan juga alamat email pribadi saya, dan sudah hampir satu bulan, saya belum menerima balasan dari mereka, emailpun tidak ada.

Saya berharap dan berdoa semoga saja keadaan mereka baik-baik saja, aamiiin…..

Read Full Post »

Di depan Museum Layang2

Kepinginnya sih, dalam satu bulan, ada jalan-jalan edukasi pas weekend, jangan ke mall melulu lah.. jadi, bisa sekalian nambah ilmu buat anak-anak, apalagi kalau ada kegiatan yang bisa diikuti oleh anak-anak, bukan hanya melihat-lihat gambar saja, contohnya seperti di museum layang-layang ini, yang terletak di Jl.H.Kamang No.38, Pondok Labu, Jaksel.Kita bisa melukis diatas layang-layang,ada bikin keramik, ada video mengenai sejarah layang-layang dan bisa menerbangkan layang-layang juga,walaupun hanya layang-layang kecil, anak-anak saya bisa berlarian menerbangkan layang-layang di sana.

Bersyukur, cuaca mendukung, tidak hujan dan tidak terlalu terik, jadi kami bisa menikmati kunjungan kami bersama teman-teman yang lain.

Read Full Post »

ImagePerkembangan anak yang sangat pesat, amat sayang untuk dilewatkan tentunya bagi orang tua.

Sebagai Ibu bekerja, untuk pergi menghabiskan waktu bersama anak-anak, biasanya hanya bisa dilakukan pada saat weekend.

Weekend itu sayangnya hanya ada dua hari, Sabtu dan Minggu, hehehe… semua orang juga tahu ya? Sedangkan…. banyak sekali rencana yang ingin dilakukan, dari urusan dapur, belanja mingguan ke pasar dekat rumah, belanja ke Supermarket, berkunjung ke rumah orang tua dan mertua, ada acara undangan pernikahan, acara sekolah anak, pokoknya sepertinya weekend yang hanya dua hari itu, ga akan pernah cukup.

 Planning saya untuk bisa membawa anak-anak saya jalan-jalan edukasi seperti ke museum-museum, baru sempat terwujud minggu lalu, dan itupun hanya bisa satu museum, karena hari itu, hujan deras mengguyur Jakarta.

 Saya pilih Musium Satria Mandala yang terletak di Jl.Gatot Subroto, alasan pilih museum tersebut karena anak saya suka dengan yang berbau-bau tentara, karena Eyang Kakungnya dulu salah satu prajurit Angkatan Udara, dan di Musium Satria Mandala banyak contoh pesawat dan peralatan perang yang digunakan pada saat perang dahulu kala.

 Lokasi favorit anak bungsu saya, Dammar, adalah tempat yang ada Diorama yang ada cerita tentang pertempuran-pertempuran yang terjadi di banyak tempat di Indonesia, seperti di Surabaya, Semarang, Aceh, dan lain-lain.

Sambil bercerita bagaimana dulu pahlawan kita membela negara dan melawan musuh, dan sambil membayangkan keadaan genting, susah dan berdarah-darah, pengorbanan para pahlawan demi keutuhan negara kita.

 Setelah pulang dari Museum, Dammar minta hadiah ulang tahunnya pada tanggal 20 Februari, dia minta dibelikan baju tentara, …. ok Nak.. mama dan bapak akan belikan sebagai hadiah ulang tahun kamu yang ke empat.

Dan, kakaknya,Alifa kepingin nyoba pake juga…” Aku pinjem ya dek.. sebentar aja bajunya?”…iya kak… jawab si adek…

Read Full Post »

Vanya2V

Mom of Rhapsody

cerita si nina

here and now, i only have words to tell you!

backpackology.me

An Indonesian travelling family, been to 25+ countries as a family. Author of several travel guide books and travelogue. Write travel articles for media. Strongly support family travelling | travelling with baby/kids. .

phdmamaindonesia

stories of womanhood and ideas for Indonesia

pacarkecilku

"Jika kau punya cerita, bagilah dengan kata-kata. Jika kau punya kerinduan, kenanglah dengan pertemuan"

Macangadungan

Sketchbook , Dreams, Beer, and all other stuffs.

falafu.wordpress.com/

Tuhan tidak pernah bimbang, selalu seimbang..

Wiwin Hendriani

Berbagi Karya, Berbagi Cerita

YSalma

Jejak Mata dan Pikiran

Fitri Ariyanti's Blog

Mengolah Rasa, Menebar Makna

Oerleebook's Situs

Kumpulan data-data artikel menarik, inovatip, mendidik. dari berbagai sumber

Nata Riawan | Bali Animator Illustrator Graphic Designer

Desain Grafis bukan sekedar Print Art Paper

tarjiem

Jasa Penerjemah Inggris Indonesia

My Idea My Imagination

About me, about my inspiration, about my imagination